Skip to main content

Sumber Daya Manusia Sehat: Pendukung Percepatan Pembangunan Kesehatan di Daerah Tertinggal.

Keberhasilan pembangunan nasional suatu bangsa ditentukan oleh ketersediaan sumberdaya manusia yang berkualitas. Salah satu ciri dari sumber daya manusia yang berkualitas yaitu SDM yang memiliki fisik yang tangguh, mental yang kuat dan kesehatan yang prima. Kesehatan merupakan hak dasar dari setiap indvidu. Dalam Undang-undang Dasar 1945 dan Konstitusi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) serta Undang-undang nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan, menetapkan bahwa kesehatan adalah hak asasi manusia yang merupakan hak fundamental setiap warga. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJMN) juga memuat tentang Indonesia Sehat 2025. Dimana dalam Indonesia Sehat 2025, lingkungan strategis pembangunan kesehatan yang diharapkan adalah lingkungan yang kondusif bagi terwujudnya keadaan sehat jasmani, rohani maupun sosial, yaitu lingkungan yang terbebas dari kerawanan sosial budaya dan polusi, tersedianya air minum , sarana sanitasi lingkungan yang memadai, perumahan dan pemukiman yang sehat, perencanaan kawasan yng berwawasan kesehatan, serta terwujudnya kehidupan masyarakat yang memiliki solidaritas sosial dengan memelihara nilai nilai budaya bangsa.

Apa  saja yang menjadi masalah kesehatan di Indonesia?. Permasalahan yan muncul di masyarakat Indonesia saat ini dapat dikelompokan menjadi empat  yaitu: 
  1. Masalah kesehatan yang disebabkan perilaku kesehatan yang dipengaruhi tingkat pendidikan, sehingga pengatahuan masyarakat untuk berperilaku hidup sehat kurang. Sebagian besar masyarakat Indonesia masih berpenddikan rendah. Sehingga kurang paham akan arti pentingnya kesehatan.

  2. Masalah kesehatan lingkungan. Sering kita temui keadaan lingkungan yang tidak sehat, seperti kurang tersedianya air bersih, tidak ada nya tempat pengelolaan sampah, membuang sampah sembarangan yang menyebabkan banjir dan timbulnya penyakit, polusi udara akibat dari dampak industri
  3. Masalah Pelayanan Kesehatan. Masalah pelayanan kesehatan seperti kurangnya sumber daya baik petugas kesehatan, bangunan dan sarana pendukung kesehatan, sehingga menyebabkan beberapa golongan masyarakat yang belum mendapatkan pelayanan yang maksimal. Sebagai contoh kasus terjadi di Pontianak, yaitu ada pasien yang keluhkan Pelayanan BPJS RSUD Soedarso.
  4. Masalah Petugas Kesehatan. Masalah kesehatan di Indonesia tentang petugas biasanya terletak pada masyarakat yang sulit untuk menerima pelayanan kesehatan , karena petugas yang masih profesional masih terbilang kurang serta keberadaannya tidak merata. Petugas kesehatan di daerah perdesaan yang terpencil atau daerah tertinggal masih minim.

Kesehatan merupakan hal yang vital yang menunjang keberlangsungan suatu negara. Begitu juga Indonesia akan kuat jika didukung oleh masyarakatnya yang sehat, baik fisik maupun mental.  Untuk wilayah Indonsia sendiri, daerah-daerah yang memiliki tingkat kesehatan yang rendah pada umumnya berada di daerah tertinggal. Daerah tertinggal adalah daerah kabupaten yang masyarakat serta wiayahnya relatif kurang berkembang, dibandingkan daerah lain dalam skala nasional. Suatu daerah dikategorikan sebagai daerah tertinggal, karena beberapa faktor penyebab, antara lain:
  1. Geografis. Umumnya secara geografis daerah tertinggal relatif sulit dijangkau karena letaknya yang jauh di pedalaman, perbukitan/ pegunungan, kepulauan, pesisir, dan pulau-pulau terpencil atau karena faktor geomorfologis lainnya sehingga sulit dijangkau oleh jaringan baik transportasi maupun media komunikasi.
  2. Sumberdaya Alam. Beberapa daerah tertinggal tidak memiliki potensi sumberdaya alam, daerah yang memiliki sumberdaya alam yang besar namun lingkungan sekitarnya merupakan daerah yang dilindungi atau tidak dapat dieksploitasi, dan daerah tertinggal akibat pemanfaatan sumberdaya alam yang berlebihan.
  3. Sumberdaya Manusia. Pada umumnya masyarakat di daerah tertinggal mempunyai tingkat pendidikan, pengetahuan, dan keterampilan yang relatif rendah serta kelembagaan adat yang belum berkembang.
  4. Prasarana dan Sarana. Keterbatasan prasarana dan sarana komunikasi, transportasi, air bersih, irigasi, kesehatan, pendidikan, dan pelayanan lainnya yang menyebabkan masyarakat di daerah tertinggal tersebut mengalami kesulitan untuk melakukan aktivitas ekonomi dan sosial.
  5. Daerah Terisolasi, Rawan Konflik dan Rawan Bencana.  Daerah tertinggal secara fisik lokasinya amat terisolasi, disamping itu seringnya suatu daerah mengalami konflik sosial bencana alam seperti gempa bumi, kekeringan dan banjir, dan dapat menyebabkan terganggunya kegiatan pembangunan sosial dan ekonomi.
 Pembangunan Perdesaan Sehat sebagai solusi Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal yang merupakan salah satu program dan kebijakan yang digagas Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal melalui Peraturan Mentri PDT No.1 Tahun 2013. Perdesaan sehat adalah kegiatan percepatan pembangunan kuaitas kesehatan berbasis perdesaan di daerah tertinggal yang dijalankan dalam kerangka program percepatan pembangunan daerah tertinggal. Dimana visi dari perdesaan sehat ini adalah meningkatnya kualitas kesehatan masyarakat daerah tertiggal yang setara dengan daerah lainnya dalam rangka mewujudkan percepatan pembangunan yang inklusif dan berkeadilan pada Tahun 2025.

Pembangunan Perdesaan Sehat  sebagai solusi Percepatan Pembangunan Kualiats Kesehatan Berbasis Perdesaan di Daerah Tertinggal  didukung oleh 5 pilar:
  1. Percepatan ketersediaan Dokter Puskesmas bagi seluruh puskesmas di Daerah TertinggalUpaya untuk meningkatkan ketersediaan dokter di seluruh puskesmas di daerah tertinggal dapat dilakukan dengan penugasan dokter-dokter di daerah tertinggal dengan memberikan fasilitas seperti tempat tinggal dan kendaraan untuk dokter, gaji dan tunjangan yang layak bagi dokter. Sehingga ketika di tempatkan didaerah tertinggal atau terpencil dokter tersebut dapat hidup dengan layak dan nyaman. serta betah dan tidak ingin pindah ke kota. Program pengabdian dokter di daerah tertinggal dapat menjadi alternatif dalam mengatasi kekurang dokter di daerah tertinggal.
  2. Percepatan Ketersediaan Bidan Desa bagi seluruh desa di daerah tertinggalSama halnya dengan dokter, bidan pun harus diparhatikan tingkat kesejahteraannya. Karena pada umumnya seseorang enggan untuk tinggal didaerah terpencil karena sarana dan prsarana dasar yang dirasa kurang layak. Oleh karena itu, fasilitas dasar diperdesaan harus diperhatikan.
  3. Percepatan Ketersediaan air bersih bagi setiap rumah tangga di daerah tertinggal. Untuk meningkatkan ketersediaan air bersih, sebaiknya dibuatkan program-program yang dikerjakan oleh masyarakat dan untuk masyarakat. Pembangunan sumur-sumur air bersih, pipanisasi dari sumber mata air ke daerah penduduk, sebagai upaya untuk meningkatkan ketersediaan sarana air bersih. Kegiatan yang sama pernah saya lakukan ketika bekerja sebagai Fasilitator Kecamatan untuk Program PNPM Mandiri Perdesaan, di Kecamatan Cigudeg Kabupaten Bogor pada Tahun 2009, kami membangun pipanisasi untuk desa yang kekurangan air dengan menghubungkan pipa dari sumber mata air ke perkampungan penduduk, dimana air ini ditampung di bak-bak penampungan. Dari bak penampungan ini disalurkan ke rumah-rumah penduduk. Hal yang sama juga pernah saya lakukan di Desa Sukaharja Kecamatan Cijeruk Kabupaten Bogor pada tahun 2011. Dengan adanya pembangunan sarana air bersih melalui pipanisasi ini, masyarakat di desa tersebut tidak kekurangan air bersih lagi.
  4. Percepatan ketersediaan sanitasi bagi setiap rumah tangga di daerah tertinggal. Upaya untuk meningkatkan ketersediaan sanitasi dengan pembangunan MCK umum, pembuatan septik tank, sehingga limbah rumah tangga tidak dialirkan ke sungai, yang dapat mencemari sungai. Sebagai contoh, di Kabupaten Bogor, masyarakat yang tinggal diperdesaanya masih ada yang buang air besar sembarangan. Ada istilah dolbon (modol di kebon = buang air besar di kebun dan istilah dolsek = modol di keresek = buang air di kantong keresek dan dilemparkan ke sembarang tempat). Untuk mengantisipasi hal tersebut, melalui program yang sama ketika saya bekerja di PNPM, melalui penggalian permasalahan dan potensi yang ada di masyarakat, desa yang masyarakatnya masih dolbon dan dolsek ini dibangunkan MCK-MCK umum. Hal yang sama dapat dilakukan di daerah tertinggal lainnya.
  5. Percepatan Ketersediaan gizi seimbang bagi ibu hamil, ibu menyusui dan balitaProgram KRPL (Kawasan Rumah Pangan Lestari) yang mendukukung pola makan B2SA (beragam, bergizi, seimbang dan Aman)  dapat menjadi salah satu solusi upaya percepatan Ketersediaan gizi di masyarakat umumnya dan khususnya untuk Ibu hamil, menyusui dan balita. Program KRPL ini merupakan salah satu prgram pemerintah yang mendukung ketahanan pangan. Solusi sederhana, yang mudah dilaksanakan oleh keluarga. Program KRPL dengan memanfaatkan pekarangan untuk menghasilkan pangan yang bergizi dan sehat dikonsumsi keluarga. Pemanfaatan pekarangan ini tidak memerlukan biaya besar, setiap rumah tangga bisa melaksanakannya dengan biaya yang murah atau tanpa biaya sama sekali dengan memanfaatkan potensi yang ada di desa atau daerah tertinggal. 

Pembangunan fisik, berupa sarana-sarana dasar yang perlu dibangun dalam upaya percepatan Pembangunan Desa yang Sehat melalui 5 (lima) pilar tersebut merupakan sebagian kecil solusi yang bisa diimplementasikan untuk mengatasi permasalahan kesehatan di daerah tertinggal. Pembangnan fisik  oleh pemerintah  tidak akan pernah berhasil tanpa dukungan dari masyarakat yang berada di desa tertinggal. Sebagus dan sehebat apapun program itu, dijamin tidak akan pernah berhasil.

Lima pilar percepatan pembangunan perdesaan sehat ini akan berhasil jika masyarakat ikut berperan aktif untuk menyukseskan. Yang membangun kesehatan di desa tertinggal ini bukanlah tugas pemerintah saja, tapi yang membangun adalah masyarakatnya. Hal yang paling utama, masyarakat harus sadar tentang arti pentingnya kesehatan. Kesehatan sebagai investasi yang tak ternilai harganya. Kesehatan yang baik dapat membangun generasi yang berkualitas, baik dari segi fiisik maupun non fisik. Untuk menciptakan generasi yang berkualitas ini didukung oleh lingkungan yang sehat. Dan yang dapat mewujudkan lingkungan yang sehat ini adalah masyarakat itu sendiri. Masyarakat sehat, maka negara pun akan kuat.


                                     Tulisan Ini Diikut sertakan Pada Kompetisi Blog Jambore Perdesaan Sehat

Sumber referensi:






http://www.pontianakpost.com/metropolis/13297-pasien-keluhkan-pelayanan-bpjs-rsud-soedarso.html

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Cara Alami Menyembuhkan Diare Pada Kucing

Teman-teman pecinta kucing pernah mengalami kucingnya sakit diare kah? Kucing saya pernah nih. Saya punya dua ekor kucing. Yang besar kucing lokal Indonesia, alias kucing kampung dan yang kecil kucing persia.  Yang besar bernama Phiu, adik angkatnya yang kecil bernama Pow .Nih fotonya nampang dibawah... ^_^.

Dulu pertama kali memelihara Phiu, dia sempat terkana diare. Tiga hari berturut-turut intensitas buang airnya sering dan kotorannya berupa cairan, tidak padat seperti kucing  sehat. Kemudian saya membeli obat ke petshop dan dokter hewan disana memberi obat racikan berupa kapsul. Dokter memberi obat buat jatah 3 hari, namun ternyata baru satu kali minum obat, si Phiu sudah sembuh. Phiu kucingnya memang tidak terlalu merepotkan, ketika diberi kapsul obat mencret langsung ditelan. Alhamdulillah sampai sekarang tidak pernah kena diare lagi. Sehat terus ya Phiu .... :*

Cara Alami Menyembuhkan Demam Pada Kucing dengan Madu

Jika kucing yang kita pelihara sakit, lebih baik kita membawanya ke dokter hewan. Karena Dokter Hewan adalah orang yang paling kompeten dan tahu bagaimana cara terbaik untuk menyembuhkan kucing yang sakit. Jika kita memiliki dana yang cukup untuk mengobati kucing, sebaiknya segera diperiksakan saja ke dokter hewan.
Namun jika dana kita terbatas (khususnya saya), saya akan mencoba alternatif lain terlebih dahulu yang memerlukan biaya lebih murah untuk mngobati kucing kesayangan saya. Karena disesuaikan juga dengan kondisi ekonomi saya saat ini.
Melalui tulisan ini saya ingin berbagi dengan teman-teman pecinta kucing ketika kucing saya mengalami sakit. Saya hanya menuliskan berdasarkan pengalaman saja. Saya pernah membawa kucing saya ke Dokter Hewan dan satu kali pemeriksaan ditambah pembelian obat-obatan saat itu menghabiskan uang diatas 200 ribu. Jika hanya setahun sekali atau dua kali, saya masih bisa lah menyisihkan uang untuk biaya perawatan kucing  jika terkena penyakit. Namun jika …

Berlibur ke The Jungle Water Park

Senangnya ketika kita berjanji, dan janji itu bisa ditepati. Beberapa bulan yang lalu saya berjanji kepada keponakan untuk mengajak mereka berlibur ke The Jungle Water Park. Karena Allah saya bisa mewujudkan janji saya ini. Janji ini terlaksana ketika liburan panjang akhir Tahun 2015 lalu.
Sebagai bentuk rasa syukur, karena nikmat yang diberikan oleh Allah swt, saya mengajak kedua orang tua, kakak dan kakak ipar bersama anak-anaknya serta adik bapak yang perempuan bersama anak perempuannya, paman dan bibi dan kedua anak lelakinya. Kebetulan memang kesamaan hobby kami semua adalah berenang dan bermain di wahana air. Khususnya kedua ponakan, Raisya dan Haura  mereka sangat suka sekali bermain air. Alhamdulillah akhir tahun ini ada saya dapat cukup rejeki, untuk bisa mengajak keluarga saya bermain di The Jungle Water Park ini.