May 19, 2016

Rejekinya Tukang Tambal Ban

“Hati-hati dengan Hati”
Terkadang firasat yang muncul di hati, bisa menjadi kenyataan.

Hari ini saya bangun tidur pukul 3.15 dini hari. Sebenarnya saya masih ngantuk. Tapi saya harus bangun. Karena kucing saya si Phow memaksa saya untuk bangun. Phow  selalu mengigit hidung saya hingga saya bangun. . (dasar kucing aneh!, tapi lucu deh... dan ngegemessiiinnn).  Oh iya, karena adzan subuh  belum berkumandang, saya menyempatkan untuk sholat Tahajud. Allah sudah membangunkan saya melalui makhluknya yaitu si Pgow (kucing). Masa sih saya mau malasan. Jadi saya melawan setan tidur lagi, dan  harus memanfaatkan waktu sebelum adzan ini untuk tahajud.

Hari ini ada jadwal siaran radio pada pukul 9.00 pagi di Radio Teman, Cibinong Kabupaten Bogor. Karena naskah radio  yang saya buat kemaren belum sempat di print, saya putuskan untuk mampir ke kantor terlebih dahulu. Dari rumah berangkat pukul 7.00 pagi. Sebelum sampai di kantor, saya mampir ke ATM sebentar. Ketika di ATM, sempat hati berkata. “jangan ambil uang terlalu banyak An..., cukup untuk mengganti uang teman  yang dipinjam kemarin dan untuk biaya aktivitas kerja hari ini saja”.. Setelah uang keluar dari mesin ATM,  tiba tiba di fikiran saya membayangkan ban motor bocor. Terus saya memandangi uang saya, dan berfikir, “Jangan-jangan di uang yang saya ambil ini ada rejekinya tukang tambal ban nih.”  Tapi   dalam hati kecil saya berharap tidak terjadi hal-hal yang tidak saya inginkan.

Sampai di kantor, saya langsung ke ruangan printer, dan mengeprint naskah siaran radionya. Tiba-tiba teman saya memanggil dan memberi saya uang, katanya ini adalah titipan dari rekan kerja. Saya sangat senang dong, pagi-pagi udah dapat rejeki. Saya masukan uang ke dompet, dan  sesaat  memandangi dompet. Bersyukur melihat uang dalam dompet bertambah lagi. Kemudian setelah itu saya ke ruangan lain dimana teman saya yang mengurusi kegiatan siaran radio berada. Saya kesana untuk meminta cd (compact disc) untuk rekaman siaran radio. Setelah selseai, saya secepatnya meninggalkan ruangan teman saya itu.

Ketika turun dari tangga  lantai 2, dari balik jendela saya melihat ke arah mushola kantor. Sempat berniat untuk melaksanakan sholat dluha. Namun karena waktu sudah pukul 8.30, saya khawatir terlambat untuk siaran radio.  Ada bisikan dalam hati “Ah tadi kan sudah sholat Tahajud, ga papa kali hari ini ga sholat dluha.” (bukan maksud riya ya menuis disini tapi emang saya berusaha membiasakan diri untuk sholat dluha setiap hari, hehe) Sempat diam sejenak sih, kemudian terbesit lagi “sholat dluha itu kan untuk menjemput rejeki, ah... tapi tadi belum sholat dluha juga saya udah dapat  rejeki (uang) dari rekan kerja saya”. Dan sayapun langsung menuju tempat parkir, naik motor dan pergi menuju tembat siaran radio di Cibinong.

Belum 500 meter dari kantor, tiba-tiba terdengar suara seperti lemparan batu kerikil ke arah motor saya. Saya kaget dong, lalu saya menepi ke pinggir jalan raya. Dan alhasil wow!! Ada paku besar menancap di ban belakang motor saya. Ughhh! Rasanya kesal banget, mana panas, mana lagi buru-buru... egghh ban malah bocor. Sempat mikir-mikir sejenak, apa balik lagi ke arah kantor ya, karena disana ada tukang tambal ban. Tapi difikir-fikir lagi, membawa motor kesana dengan jalan kaki lumayan jauh juga. Untunglah ada seorang penjual bakso memberi tahu, bahwa sekitar 200 meter ke depan ada tukang tambal ban. Dan sayapun mengikuti saran abang tukang bakso itu.

Berjalan kaki sambil mendorong motor sangatlah melelahkan. Mana banyak kendaraan berlalu lalang, takut keserempet. Keringat bercucuran, tangan pegel, kaki lemas... Panas... hauss... ah serasa menjadi orang yang paling apes dah!!. Aghh pokoknya kacau deh. Sempat berfikir selama di jalan, kenapa harus motor saya sih yang terkena tuh paku . Belum sempat siaran radio badan dah gemetaran , keringatan. Jadi ga semangat deh rasanya. (mengeluh terus nih bawaannya).

Tapi kemudian saya teringat ceramah Aa Gym tentang pemuda yang terkena lemparan bola golf tepat di kepalanya. Pemuda itu marah, dan dia berkata. “Lapangan golf ini begitu luas, kenapa bola sekecil ini harus menimpuk kepala saya!”. Nah, disini Aa Gym menjelaskan, memang sudah takdir nya si pemuda itu kepalanya ketimpuk bola golf. Dari pada mengeluh dan  marah-marah, mendingan ikhlasin aja kepala benjol terkena bola golf. Toh mau marah-marah atau tidak, kepala tetap  benjol, tidak akan merubah keadaan. Nah dari tausiyah Aa Gym ini, saya juga coba untuk mengikhlaskan hati, untuk tidak mengeluh lagi. Memang udah takdir saya hari ini kali ya.  Ban motor harus melindas tuh paku, dan akhirnya bocor. Kemudian saya harus berjalan mencari tukang tambal ban. Saya Cuma bisa menasihati hati saya sendiri untuk tidak mengeluh terus.

Alhamdulillah akhirnya sampai juga di tempat tukang tambal ban. Selama menunggu ban dipasang, saya mengingat-ingat kembali apa yang sudah saya lakukan ketika bangun tidur hingga ban bocor gara-gara paku.  Ehmm...saya sadar bahwa hati kita ini akan selalu dipengaruhi oleh bisikan  Malaikat atau Setan. Dan tergantung kita memilih mau ikut bisikan malaikat atau mau ikut bisikan setan. Ketika teringat untuk melaksanakan sholat dlluha, mungkin itu adalah malaikat yang mengingatkan. Dan ketika saya memilih utntuk tidak sholat dluha, bisa jadi itu adalah bisikan dari setan. Dan setan lah yang menang. Sebelumnya ketika di ATM, saya sudah membayangkan kejadian buruk, yaitu ban bocor. Dan akhirnya apa yang saya bayangkan menjadi kenyataan. Mungkin disini malaikat meng "amin" kan, tapi ah, itu hanya pemikiran saya saja, hehe.

Tidak terasa larut dalam fikiran sendiri, ternyata ban bocor sudah selesai di perbaiki. Abang tukang tambal ban itu bilang, ban dalamnya robek jadi harus diganti dengan yang baru. Saya melihat uang yang saya ambil di ATM tadi, dan dalam hati sempat tertawa, eh tepatnya tersenyum “Emang uang ini rejekinya tukang tambal ban, hehe”. Dan saya hanya bisa ucapkan terima kasih ke tukang tambal ban itu karena sudah memperbaiki ban motor saya yang bocor. Ketika saya akan pergi, tiba-tiba tukang tambal ban bilang sambil tersenyum “ Pagi-pagi udah jajan ban dalama ya Neng!”  Terus saya membalas “Ah ga apa-apa kok pak, mungkin itu udah rejekinya bapak.” Dan saya pun langsung Cusss!! Pergi menuju Cibinong.


Kalau mengambil hikmah dari kejadian itu, mungkin memang sudah skenario  Allah yang mengatur rejeki semua mahkluknya.  Kita cukup terima aja dengan lapang hati alias ikhlas. Toh rejeki sudah ada jatahnya masing-masing dan tidak akan tertukar. Yah memang tadi diawal juga kan sempat ada dugaan bahwa ada rejeki tukang tambal ban di uang yang saya miliki. Saya mungkin hanya sebagai perantara lewatnya rejeki itu dari Allah. Disyukuri saja deh... karena sudah bisa menjadi jalan rejeki buat orang lain.

8 comments:

  1. skenario hidup ya mbak.
    saling memberi dan menerima.
    rejeki Allah utk makhlukNya bisa datang dari mana saja

    salam kenal ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul mbak, salam kenal kembali

      Delete
  2. itu besar amat paku nya, ga apa2 teh diikhlasin aja, sing penting kita selamat

    ReplyDelete
  3. Saya juga pernah ngalami hal demikian demi penghiburan diri harus berpikir positif emang sudah rejekinya tukang tambal ban ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, rejeki udah ada yg ngatur :)

      Delete
  4. Seringkali aku juga geli sendiri, habis dapat uang, eh ada saja saudara yang butuh. Mikirnya, berarti aku jadi perantara rejeki saudara tsb. Nice sharing :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya. Bisa jadi jalan rejeki buat yg lain :)

      Delete