Skip to main content

#JourneyToSyari : Meraih Cinta Allah dengan Berpakaian Syari

Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman , agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakan perhiasannya (auratnya) kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung/khimar ke dadanya ...” (Q.S An.Nur ayat 33)
Wahai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang mukmin, Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu adalah agar mereka lebih mudah dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun Maha Penyayang” (Q.S. Al-Ahzab Ayat 59)
Jika membaca kedua ayat diatas, sangat jelas bahwa menutup aurat secara syari bukanlah pilihan, tapi itu adalah kewajiban yang diperintahkan Allah. Menutup aurat secara syari mencerminkanidentitas seorang muslimah.
Syarat Pakaian Muslimah yang Syari (mengutip dari cermah Ustad Aam Amirudin) : Menutup seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tanganTidak ketat dan membentuk lekuk tubuhTidak trans…

#JourneyToSyari : Meraih Cinta Allah dengan Berpakaian Syari




Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman , agar mereka menjaga pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakan perhiasannya (auratnya) kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung/khimar ke dadanya ...
(Q.S An.Nur ayat 33)

Wahai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang mukmin, Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu adalah agar mereka lebih mudah dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun Maha Penyayang
(Q.S. Al-Ahzab Ayat 59)

Jika membaca kedua ayat diatas, sangat jelas bahwa menutup aurat secara syari  bukanlah pilihan, tapi itu adalah kewajiban yang diperintahkan Allah. Menutup aurat secara syari mencerminkan identitas seorang muslimah.

Syarat Pakaian Muslimah yang Syari
(mengutip dari cermah Ustad Aam Amirudin) :
  1. Menutup seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan
  2. Tidak ketat dan membentuk lekuk tubuh
  3. Tidak transparan
  4. Tidak menyerupai laki-laki atau perempuan kafir

  


Kisah awal mula berjilbab.

Awal saya mulai memakai jilbab adalah ketika saya duduk di bangku Kelas 2 SMA. Saat zaman old itu, jujur saja  pengetahuan dan pemahaman  tentang menutup aurat dengan memakai jilbab masih terbatas. Saat itu saya masih  ikut-ikutan saja”. Karena saat itu 3 orang sahabat saya yang diterima di SMA yang sama, semuanya mulai menggunakan jilbab.

Menggunakan jilbab di zaman old saat itu, dan di zaman now saat ini sangat berbeda sekali. Ketika zaman old, perempuan muslim yang memakai jilbab jumlahnya masih sedikit, mungkin karena jilbab masih dianggap sebagai pakaian orang Arab, bukan pakaian orang muslim. Atau mungkin juga karena pengetahuan dan pemahaman kewajiban menggunakan jilbab orang-orang saat itu masih rendah juga.

Beruntunglah, yang bisa menutup aurat secara sempurna di zaman now. Karena zaman now, masyarakat kita sudah memiliki pengetahuan dan pemahaman yang baik, tentang kewajiban seorang muslimah harus menutup aurat secara sempurna dan syari. Semakin hari semakin bertambah banyak perempuan-perempuan muslimah yang berjilbab. Kajian-kajian tentang wajib dan pentingnya menutup aurat pun banyak di bahas di majelis-majelis ilmu.

#JourneyToSyari

Awal saya mengunakan jilbab memang karena ikut-ikutan teman.  Tapi seiring berjalannya waktu dan bertambahnya usia, cara berpakaian sayapun mulai mengalami perubahan.

Pada zaman old yang lalu, meskipun saya berkerudung, tapi saya sering meggunakan pakaian yang saya anggap tidak ribet. Saya lebih nyaman memakai celana jeans dengan atasan kaos  atau kemeja karena terasa lebih dinamis. Saya memang tidak suka memakai pakaian ketat, saya lebih suka memakai baju-baju yang longgar. Namun saat itu saya tidak menyadari bahwa dengan memakai celana jeans, bagian tubuh saya dari pinggang hingga mata kaki terlihat lekukakannya. Selain itu saya juga jarang menggunakan kaos kaki.

Nah mungkin karena pegaruh dari bertambahnya usia dan pemahaman pakaian msulimah yang syari, lama-kelamaan  saya merasa tidak nyaman jika mengenakan celana jeans yang "ngepas" di badan. Terkadang saya merasa risih. Mungkin ini adalah bentuk dari kasih sayang dan pertolongan dari Allah saya diberi perasaan seperti itu.

Saat ini saya lebih menyukai pakaian muslimah yang terurai anggun. Saya menyukai cara berpakaian seperti Ustadzah Oki Setiana Dewi. Pakaian beliau sederhana tapi enak dilihat. Beliau terlihat anggun dan cantik dengan hijabnya yang menutupi aurat secara syari.

Kebetulan, hari minggu yang lalu saya belanja ke Tanah Abang. Saya berniat menambah koleksi pakaian-pakaian yang lebih syari, yang anggun tapi sederhana. Saya orangnya gak suka berpakaian ribet. Biasanya jika saya akan membeli pakaian muslim ,saya memilih pakaian yang terusan yang kainnya jatuh dibadan dan kainnya tidak kaku,  tidak bikin gerah, tidak tembus pandang, dan tidak membentuk tubuh.

Untuk motif kainnnya, saya lebih menyukai motif sederhana, motif bunga-bunga kecil, atau polos.Untuk jilbab atau kerudungnya, saya lebih meyukai yang cukup menutup dada, tidak terlalu panjang. Kenapa saya tidak memilih yang terlalu panjang?? (hingga selutut). Alasannya adalah karena saya memiliki tinggi dan ukuran badan yang minimalis (hehe). Jadi supaya enak dilihat dan nyaman juga, saya lebih suka pakaian dan kerudung yang simple.

Kalau lagi santai, biasanya saya iseng ngintip pakaian muslim di aplikasi belanja online. Kebetulan beberapa hari yang lalu teman saya Eev bilang bahwa AVA.LABLE akan lounching pakaian muslimah. Kebetulan sedang ikhitiar menambah koleksi pakaian yang syari , langsung deh meluncur dong ke IG nya di @ava.lable dan mengklik quicksell.co/s/avalable/avalable/njn

Pakaian muslimah yang syari yang ada di @ava.lable bagus-bagus. Ini bukan  muji-muji loh. Tapi saya memang suka pakaian muslimah yang seperti itu, yang simpel, motif sederhana atau polos, warna-warna yang teduh, dan terlihat anggun juga. Bisa nih dimasukin ke “Daftar Keinginan / Whist List” saya. Jika nanti ada rejekinya langsung bisa dibeli deh. ^_^

Oh iya sekedar ingin berbagi pengalaman saja dengan teman-teman atau saudara-saudara muslimah yang saat ini belum menutup aurat secara  syari,  SEGERAKANLAH.

Saat masih jauh dari sempurna dan pengetauan saya tentang ilmu Islam juga masih terbatas. Kadang saya merasa minder dengan pakaian yang saya kenakan. Kadang saya malu, Al_Quran Juz 30 saja belum hapal semua. Makanya yuk kita belajar bersama memperbaiki diri menjadi lebih baik lagi. Berproses menjadi lebih baik lagi.

Namun disini yang penting adalah kita melaksanakan kewajiban menutup aurat dengan pakaian yang syari. Jika kita melihat kata “wajib” jika diartikan secara sederhana wajib itu dilaksanakan mendapatkan pahala, dan jika ditinggalkan maka  akan berdosa.

Apakah kita akan terus-terusan berdosa dengan meninggalkan kewajiban kita yang satu ini.  Dengan menutup aurat, maka satu pintu dosa akan tertutup.



Hindarilah alasan-alasan klise yang memberikan pembenaran yang salah untuk membela diri. Alasan-alasan seperti “Belum Siap”, “Belum dapat hidayah”, “Yang penting hatinya berhijab” dll ...hilangkan lah alasan itu semua. Karena kita tidak tahu umur kita sampai kapan. Jangan sampai kita di tutup auratnya dengan kain kafan pas meninggal dunia. Jangan sampai kita menjadi orang yang menyesal di akhirat kelak.

Yuk untuk saudara-saudaraku, memakai pakaian yang syari jangan banyak alasan dan pertimbangan tapi penuhilah syarat mudahnya. Melaksanakan kebaikan jangan membuatkan syarat yang memberatkan diri sendiri. Jika itu kebaikan laksankanlah, laksanakanlah .... InsyaAllah Allah yang akan mempermudah segala urusan kita selanjutnya. Ingatlah tidak ada balasan untuk kebaikan kecuali kebaikan. Wallahu ‘alam.

Semoga dengan memakai pakaian yang syari, cinta Allah bisa kita raih. Aamiin.


Comments

Popular posts from this blog

Cara Alami Menyembuhkan Diare Pada Kucing

Teman-teman pecinta kucing pernah mengalami kucingnya sakit diare kah? Kucing saya pernah nih. Saya punya dua ekor kucing. Yang besar kucing lokal Indonesia, alias kucing kampung dan yang kecil kucing persia.  Yang besar bernama Phiu, adik angkatnya yang kecil bernama Pow .Nih fotonya nampang dibawah... ^_^.

Dulu pertama kali memelihara Phiu, dia sempat terkana diare. Tiga hari berturut-turut intensitas buang airnya sering dan kotorannya berupa cairan, tidak padat seperti kucing  sehat. Kemudian saya membeli obat ke petshop dan dokter hewan disana memberi obat racikan berupa kapsul. Dokter memberi obat buat jatah 3 hari, namun ternyata baru satu kali minum obat, si Phiu sudah sembuh. Phiu kucingnya memang tidak terlalu merepotkan, ketika diberi kapsul obat mencret langsung ditelan. Alhamdulillah sampai sekarang tidak pernah kena diare lagi. Sehat terus ya Phiu .... :*

Cara Alami Menyembuhkan Demam Pada Kucing dengan Madu

Jika kucing yang kita pelihara sakit, lebih baik kita membawanya ke dokter hewan. Karena Dokter Hewan adalah orang yang paling kompeten dan tahu bagaimana cara terbaik untuk menyembuhkan kucing yang sakit. Jika kita memiliki dana yang cukup untuk mengobati kucing, sebaiknya segera diperiksakan saja ke dokter hewan.
Namun jika dana kita terbatas (khususnya saya), saya akan mencoba alternatif lain terlebih dahulu yang memerlukan biaya lebih murah untuk mngobati kucing kesayangan saya. Karena disesuaikan juga dengan kondisi ekonomi saya saat ini.
Melalui tulisan ini saya ingin berbagi dengan teman-teman pecinta kucing ketika kucing saya mengalami sakit. Saya hanya menuliskan berdasarkan pengalaman saja. Saya pernah membawa kucing saya ke Dokter Hewan dan satu kali pemeriksaan ditambah pembelian obat-obatan saat itu menghabiskan uang diatas 200 ribu. Jika hanya setahun sekali atau dua kali, saya masih bisa lah menyisihkan uang untuk biaya perawatan kucing  jika terkena penyakit. Namun jika …

Sudah B2SA kah Makanan yang kita konsumsi?

Setiap individu pasti membutuhkan pangan yang berkualitas untuk dapat hidup sehat, aktif dan produktif. Konsumsi pangan yang berkualitas dapat diwujudkan apabila makanan yang dikonsumsi sehari-hari mengandung zat gizi lengkap dengan jumlah yang berimbang antar kelompok pangan, serta memperhatikan cita rasa , daya cerna, daya terima dan daya beli masyarakat. Pola konsumsi pangan sehat tersebut dikenal dengan istilah Pangan Beragam, Bergizi, Seimbang dan Aman.
Implementasi konsumsi pangan yang memenuhi prinsip B2SA dalam keluarga dilakukan melalui pemilihan bahan pangan dan penyusunan menu. Kualitas konsumsi dipengaruhi oleh keragaman jenis pangan yang dikonsumsi. Pengetahuan akan pentingnya konsumsi pangan Beragam, Bergizi, Seimbang